Email : oposisi2015@gmail.com... Pusat : Jl. Hayam Wuruk, No 79, Kota Kediri...Sekretariat : Jl. Trunojoyo, Gg. Mayang, No 1/20, Ngawi, Jawa Timur
Home » » Gebrakan PJ Bupati Ciptakan Sidoarjo Bersih dan Indah

Gebrakan PJ Bupati Ciptakan Sidoarjo Bersih dan Indah

Written By BBG Publizer on Jumat, 09 Oktober 2020 | 18.30


Sidoarjo, OposisiNews.co.id -
PJ Bupati Sidoarjo Dr. H. Hudiono, M.Si., terus menekankan kebersihan lingkungan dan penghijauan sejak awal masuk ke Pemkab Sidoarjo.

PJ. Bupati Sidoarjo turun langsung pelaksanaan kegiatan bersih - bersih di sepanjang jalan Pahlawan Kecamatan Sidoarjo. Bahkan orang nomor satu di Sidoarjo itu tidak canggung  berbaur dengan Forkopimka Kecamatan Sidoarjo ikut bersih - bersih dan mengecat pembatas jalan.jumat, 9/10/2020.

"Saya kira ini merupakan jumat berkah, jumat bersih, kita harus membiasakan diri bersih itu merupakan kewajiban dan bagian dari iman," jelasnya.

Masih menurut PJ. Bupati Sidoarjo, bahwa di Sidoarjo ini sudah bagus penataannya, tapi harus inten untuk tetap menjaga kebersihan.

Sidoarjo ini pembangunannya sudah luar biasa tetapi juga harus dirawat. Dari pimpinannya baik itu, bupati, maupun kepala OPD harus sering mengingatkan. Ujarnya.

"Dalam kesempatan ini saya mengajak camat, Kepala OPD untuk merawat yang sudah ada agar sidoarjo menjadi indah dan bagus," tegasnya.

Lebih lanjut PJ Bupati Sidoarjo, mengungkapkan, selain saling mengingatkan kegiatan bersih - bersih semacam ini bisa menjadi ajang silaturahmi dan komunikasi dengan petugas kebersihan.(Bag)

Home » » Tekan Silpa, Pj. Bupati Sidoarjo Sinkronkan Kinerja Antar OPD

Tekan Silpa, Pj. Bupati Sidoarjo Sinkronkan Kinerja Antar OPD

Sidoarjo,OposisiNews.co.id - Pj. Bupati Sidoarjo Hudiyono mengumpulkan seluruh pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di Pendopo Delta Wibawa. Satu persatu kepala OPD melaporkan kinerjanya selama kurun waktu mulai Januari sampai dengan September 2020. Kamis, 8/10/2020.

Dari hasil rapat evaluasi tersebut, Pj. Bupati Sidoarjo melihat masih banyak kinerja OPD yang capaiannya kurang memuaskan. Bahkan ada OPD yang serapan anggarannya masih 30-40 persen. Rata-rata serapan anggaran OPD sampai dengan September masih 56 persen. Normalnya serapan anggaran pada triwulan ke tiga sudah 70 persen. 

Rapat koordinasi ini menurut Hudiyono juga untuk menekan agar tidak terjadi Silpa yang tinggi, biasanya silpa tinggi disebabkan karena molornya proses perencanaan dan proses lelang.

“Sampai dengan akhir triwulan ketiga rata-rata serapan OPD masih 56 persen, evaluasi ini penting kita lakukan untuk mencegah terjadinya silpa (sisa lebih pembiayaan anggaran) yang tinggi, rapat evaluasi ini juga bertujuan agar kinerja antar OPD bisa sinkron”, kata Hudiyono.

Sesuai dengan arahan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Pj. Bupati Hudiyono diminta lari kencang mengawal PAPBD 2020 dan RAPBD 2021 serta merumuskan strategi pembangunan yang efektif dan cepat agar tidak terjadi silpa tinggi.

OPD yang menjadi catatan Hudiyono diantaranya Dinas PU Bina Marga dan Dinas PU Cipta Karya karena daya serapnya paling rendah diantara OPD lainnya.

Pj. Bupati Hudiyono juga minta kepada Dinas Kebersihan dan Lingkungan Hidup untuk menggenjot lagi kinerjanya khususnya perawatan kebersihan taman dan tempat terbuka hijau seperti alun-alun. 

“Untuk DLHK saya minta tempat publik seperti alun-alun dijaga kebersihanya, target lainnya menyelesaikan penghijauan taman-taman kota dan setiap taman diberlakukan penerapan protokol kesehatan dengan ketat. Pengunjung selain diwajibkan pakai masker,  DLHK  juga saya minta memperbanyak fasilitas tempat cuci tangan dan handsanitizer”, tegas Hudiyono.

Sedangkan dinas pelayanan seperti Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil  diminta meningkatkan kecepatan pelayanan kepada masyarakat. Salah satunya dengan menambah jam buka pelayanan.

“Saya minta jam pelayanan dispendukcapil ditambah, hari sabtu buka pelayanan jam 09.00 – 13.00 dan hari minggu juga dibuka jam pelayanan”, ujar Hudiyono.

Dinas Koperasi dan UMKM serta Dinas Perindustrian dan Perdagangan tak luput dari perhatian Hudiyono. Kedua dinas ini dinilai sangat penting perannya dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi ditengah pandemi Covid-19.

Menurut Hudiyono dengan intervensi yang maksimal serta pendampingan yang intens dari dinas terkait terhadap Industri Kecil Menengah (IKM) maka akan berdampak positif bagi pertumbuhan ekonomi Sidoarjo. Khususnya menggerakkan ekonomi kerakyatan dimasa pandemi Covid-19 saat ini.

Evaluasi mendadak yang dilakukan Pj. Bupati Hudiyono termasuk rangkaian dari hasil sidak dilapangan yang dilakukan beberapa hari yang lalu usai dirinya dilantik Gubernur Jawa Timur.

Sisa tiga bulan ini Hudiyono memberikan target kepada seluruh pimpinan OPD termasuk 18 Camat untuk mengejar program-program kerja yang belum terselesaikan dan melakukan sinkronisasi kegiatan dilapangan antar OPD. Tujuannya, agar antara target dan capaian kinerja hasilnya bisa sesuai. Seluruh pimpinan OPD juga diminta membuat laporan setiap hari, laporan mingguan dan laporan bulanan.

“Saya memberikan target yang realistis kepada OPD dan target itu tidak ada alasan untuk tidak bisa dicapai karena indikator-intokator capaian hasilnya sudah jelas, tinggal bagaimana pimpinan OPD  mengawal kinerja jajarannya”, kata Hudiyono. (Bag)

OPOSISI NEWS VERSI CETAK

Icon