Email : oposisi2015@gmail.com... Pusat : Jl. Hayam Wuruk, No 79, Kota Kediri...Sekretariat : Jl. Trunojoyo, Gg. Mayang, No 1/20, Ngawi, Jawa Timur
Home » » PBB Kaitkan Aljazair Atas Penangkapan Sewenang-Wenang di Tindouf

PBB Kaitkan Aljazair Atas Penangkapan Sewenang-Wenang di Tindouf

Written By BBG Publizer on Kamis, 09 Juli 2020 | 08.27

Rabat.OposisiNews.Co.Id - Kelompok Kerja PBB untuk Penahanan Sewenang-wenang telah dibentuk berdasarkan resolusi 1991/42 dari Komisi Hak Asasi Manusia sebelumnya. Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengambil alih mandat Komisi dan pada sesi ke-87 (27 April - 1 Mei 2020), mengeluarkan pendapat No. 7/2020 tentang situasi El Fadel Breica, seorang aktivis Saharawi di kamp Tindouf (Aljazair). Kelompok kerja ini secara langsung melibatkan Aljazair dalam pendapatnya mengenai Saharawi yang disebutkan di atas, untuk pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan di wilayahnya, sebuah negara yang, menurut pakta internasional yang diratifikasi pada 12 September 1989, menetapkan dalam pasal 2, paragraf 1, bahwa "Setiap negara yang terikat pada Kovenan ini berjanji untuk menghormati dan memastikan kepada semua individu di dalam wilayahnya dan tunduk pada yurisdiksinya hak-hak yang diakui dalam Kovenan ini". Karena itu jelas untuk menetapkan bahwa semua fakta yang terkait dengan konsep-konsep ini dan yang terjadi di Tindouf adalah tanggung jawab mereka.

Terakhir pada tahun 2019, Polisario bereaksi terhadap tantangan baru pluralisme demokrasi, seperti pada kesempatan lain dalam situasi yang sama, dengan penahanan ilegal dan perlakuan memalukan dari tiga anggota ISC (Sahrawi Initiative for Change) antara Juni dan November dalam apa yang disebut sebagai "kasus blogger", Sahrawi Fadel Breica - berkebangsaan Spanyol - Mulay Abba Buzeid dan Mahmud Zeidan, fakta-fakta yang banyak dilaporkan oleh media-media Spanyol, meskipun pemerintah Aljazair tidak menyiarkan situasi tersebut.

Saat ini, kasus Fadel adalah masalah kemanusiaan yang diputuskan oleh Kelompok Kerja PBB tentang Penahanan Sewenang-wenang (WGAD), mengenai penahanan sewenang-wenang dan tanggung jawabnya sebagai konsekuensi. Dalam catatan peristiwa dan setelah pertimbangan setelah investigasi berikutnya, Breica ditangkap di luar kerangka hukum apa pun di Tindouf, Aljazair, pada 18 Juni 2019, oleh agen militer dari Front Polisario, menggunakan kekuatan untuk menempatkannya di dalam kendaraan.

Dia kemudian diisolasi selama sepuluh hari, tanpa akses ke dunia luar, dan kehilangan perlindungan hukum dan integritas fisik dan moralnya terancam serius; Dia juga menyimpulkan bahwa alasan utama penculikan, penganiayaan dan penahanannya adalah karena komitmennya untuk memperjuangkan hak-hak para korban pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh organisasi Polisario, menambahkan bahwa penahanannya juga menjadi penyebab dari kasusnya. partisipasi, di depan kedutaan besar Aljazair di Madrid, dalam sebuah pertemuan untuk mengklaim keberadaan mantan penasihat Sekretaris Jenderal Polisario, Ahmed Khalil, yang bertanggung jawab atas hak asasi manusia, yang diculik pada Januari 2009 di Aljir, serta untuk setelah secara terbuka menyatakan kritik terhadap kepemimpinan Polisario, khususnya pengalihan bantuan kemanusiaan yang ditujukan untuk para pengungsi Saharawi.

Selama empat bulan dia kehilangan kebebasannya, dia tidak bisa menantang ilegalitas penahanannya, juga tidak dibawa ke hadapan hakim. Kelompok Kerja ingat bahwa setiap orang yang ditahan memiliki hak untuk menantang keabsahan penahanannya di pengadilan, sebagaimana diatur dalam pasal 9, paragraf 4 Kovenan.

Kelompok Kerja PBB ini, setelah penahanan ilegal dan sewenang-wenang terhadap Fadel Breica, telah mendesak Pemerintah Aljazair untuk memastikan bahwa penyelidikan menyeluruh dan independen dilakukan terhadap peristiwa yang disebutkan di atas dan untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan terhadap mereka, dan bertanggung jawab atas pelanggaran haknya. Kompensasi itu disediakan untuk kerusakan yang diderita sesuai dengan hukum internasional. Bahwa Pemerintah harus menggunakan semua cara yang tersedia untuk menyebarluaskan pendapat ini seluas mungkin. Dan bahwa pemerintah harus menyediakan informasi yang diminta dalam waktu enam bulan setelah transmisi pendapat ini. Namun demikian, berhak untuk mengambil tindakan tindak lanjut jika informasi baru mengenai masalah tersebut menjadi perhatiannya.

Ini akan memungkinkannya untuk melaporkan kepada Dewan Hak Asasi Manusia tentang kemajuan yang dibuat dalam mengimplementasikan rekomendasinya atau jika, sebaliknya, tidak ada yang dilakukan dalam hal ini. Akibatnya, jalan telah dibuka bagi ratusan korban untuk menuntut pertanggungjawaban dari para penyiksanya dan perbaikan materi dan moral atas kerusakan yang telah mereka derita.

Kelebihan lain dari putusan PBB-WGAD, dan yang tidak kalah penting, adalah pengungkapan wajah sebenarnya dari para pembela HAM yang menunjukkan ketidaktahuan total tentang pelanggaran yang dilakukan di kamp Tindouf oleh mereka yang bertanggung jawab atas Polisario. (PERSISMA/Red)
Share this article :

0 komentar:

OPOSISI NEWS VERSI CETAK

Icon